PSG Unggul 1-0 di Leg 1 Atas Madrid Itu Seperti Baru Menang Setengah Babak, Ini Kata Marco Verratti

Marco Verratti memperingatkan rekan rekannya di PSG untuk bermain dengan kemampuan 100 persen menjelang laga leg kedua babak 16 Besar Liga Champions. Pertandingan antara PSG melawan Real Madrid di Santiago Bernabeu akan digelar Kamis (10/3/2022). Verratti mengatakan raksasa Prancis harus dalam kondisi 100 persen untuk memastikan kualifikasi Liga Champions melawan Real Madrid.

Pemimpin Ligue 1 menuju Santiago Bernabeu dengan keunggulan 1 0 pada leg pertama setelah gol kemenangan luar biasa Kylian Mbappe di Parc des Princes saat mereka mengincar mahkota Eropa untuk pertama kalinya. Madrid gagal mencatatkan satu pun tembakan tepat sasaran di Paris. Ini merupakan kali kedua mereka melakukannya di Liga Champions sejak 2003 04, dengan kesempatan lain juga terjadi saat melawan PSG pada September 2019.

Verratti mendesak rekan satu timnya untuk melupakan kemenangan leg pertama mereka. Dia mengatakan PSG akan tersingkir jika mereka tampil di bawah 100 persen. “Saya tidak berpikir kita bisa memikirkan leg pertama dan hasilnya terlalu banyak”, kata pemain internasional Italia itu. "Sepertinya kami memainkan babak pertama dan kami masih memiliki babak kedua untuk dimainkan". “Kami mendapat sedikit keuntungan tetapi itu tidak berarti apa apa. Kami tidak bisa hanya melihat bertahan, terutama karena itu bukan gaya permainan kami. Kami tidak tahu bagaimana melakukan itu".

“Kami harus mencoba dan memainkan permainan kami dan berada dalam kondisi 100 persen, baik secara mental maupun teknis". “Kami perlu melakukan yang terbaik untuk menampilkan performa besar karena melawan Madrid, 80 persen tidak akan cukup". "Mereka tidak akan memberi kami apa pun secara gratis. Kami harus mendapatkan kualifikasi dan [kami akan] pergi ke sana untuk menang."

PSG ingin menghindari keruntuhan Liga Champions ketika mereka mengunjungi Spanyol. Mereka telah tersingkir dari tiga dari delapan pertandingan sistem gugur Liga Champions setelah memenangkan leg pertama. Hanya Barcelona (empat kali) dan Real Madrid (enam kali) yang lebih sering tersingkir dengan cara ini. Verratti mengalami kekalahan final Liga Champions mereka dari Bayern Munich pada tahun 2020 serta serangkaian kegagalan turnamen di Eropa lainnya, dan tetap bertekad untuk membawa kesuksesan kontinental ke klub yang ia ikuti pada tahun 2012.

"Saya jatuh cinta dengan klub ini," kata gelandang itu. "Saya telah tumbuh bersama klub, saya telah berada di sini selama 10 tahun. Ini adalah tim yang spesial dalam segala hal". "Ini adalah tim yang saya tahu suatu hari akan melakukan lebih dari yang dilakukannya hari ini, dan itu akan menjadi lebih luar biasa.

“Kami tahu ada tim lain yang memiliki tujuan yang sama dengan kami, tetapi kami semakin dekat. Kami telah mencapai final dan semifinal dalam dua tahun berturut turut, dan tidak mudah untuk mencapainya di kompetisi ini di mana Anda selalu bermain. tim yang hebat". "Tapi kami harus mencoba dan memberikan segalanya. Kami harus dalam kondisi 100 persen, lalu kami bisa meninggalkan lapangan dengan kepala tegak."

Author Image
admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.